Isnin, 8 Februari 2010

Apabila Rakan Kelas Menulis Peristiwa Di Pagi Sabtu

Terkejut sebab setahu gua, rakan kelas gua nih selalunya dia jarang ambil kisah sangat pasal benda yang mungkin remeh - temeh bagi sesetengah orang.

Tetapi, pagi tu masa dengar ceramah pasal radio dan cara menyampaikannya memang gua perasan riak wajahnya berubah gara - gara satu sesi perkenalan seorang rakan kelas lain. Itupun selepas gua dan rakan gua di belakang berkeadaan sebegitu juga.

Entry gua sebelum ini berkenaan PANDANGAN PERTAMA YANG BAIK tu sebenarnya berkenaan hal pagi Sabtu tu. Ramai yang kata gua serius. Ada yang kata gua punya kisah. Ada yang kata gua kena kencing. Tetapi, gua diam jer. Gua malas nak cakap itu kisah gua ker tak.

Tapi, bila gua baca entry member gua tadi gua ketawa dan pada masa yang sama gua teringat balik semua tu sebab gua baru jer bercerita dengan rakan gua masa makan malam tadi. Dan dengan ini gua nak cakap entry itu sebenarnya gua tuju pada orang yang membuatkan ramai orang terasa hati selepas dengar apa yang dia kata.

Bagi gua memang kejujuran tu bagus tetapi kau kena fikirkan perasaan orang lain juga. Tidak perlulah kau kata kau masuk course yang kau belajar sekarang sebab result SPM kau teruk. Aku tahu result SPM aku bukanlah bagus mana. Tetapi, bukanlah sampai result aku tak ada A langsung. Memang kau cakap itu sebenarnya menuju pada diri kau tetapi cara kau melontarkan apa yang kau cakap itu salah. Kau kena ingat bukan semua orang sama macam kau. Sebagai contoh, jika kau pandai makan menggunakan garfu dan pisau, kau tidak boleh menganggap semua orang di sekeliling kau pandai menggunakan garfu dan pisau untuk makan. Mungkin ada yang hanya tahu menggunakan tangan atau chopstik sahaja sewaktu makan. Begitulah juga dengan keputusan SPM. Ada sahaja budak - budak di dalam kelas tu yang resultnya gempak - gempak.

Sebenarnya, kau dah salah menyusun ayat - ayat kau sehingga membuatkan kata - kata kau tu terkesan di hati orang lain. Kau sedar ramai orang tak sukakan kau. Macam aku cakap sebelum ini, kalau seorang dua jer tak suka tu mungkin kau tak buat salah tetapi kalau sampai lebih daripada 10 orang pasti ada kesilapan kau buat. Tetapi, bila kau dah tahu kau pula cuba mengasingkan diri. Bagi aku, bukannya kami tak suka kau tapi kami kurang selesa dengan kau sebenarnya. Kau kena faham dunia diploma dan ijazah berlainan. Pensyarah - pensyarah disini semua berpangkat doktor atau prof. Pemikiran diorang pun lain dari yang lain. Kadang - kadang jangan terlalu mengajuk kerana gara - gara kau mungkin yang lain - lain pun akan menjadi mangsa sewaktu keputusan dikeluarkan nanti. Kau kena tahu yang nak bagi kita lulus atau tidak ialah si pensyarah. Jika mereka tidak sukakan kelas kita gara - gara sikap kau bukan kau sahaja yang mendapat balasannya tetapi satu kelas. Jadi, cubalah berhati - hati sewaktu berkomunikasi.

Aku simpati dan kasihan sebenarnya. Serius walaupun aku pernah kata diri aku nih kejam tetapi hakikatnya itu hanya kata - kata. Aku faham bagaimana bila kau sedar diri kau rasa terasing dan bagaikan dipulau. Tetapi, apabila aku baru mula nak simpati tiba - tiba kau mula membuat perkara yang membuatkan simpati aku mula hilang dan timbul perasaan lain iaitu marah. Aku tetap bercakap dengan kau selepas itu tetapi entahlah. Macam aku cakap aku tak sampai hati nak buat macam beberapa orang lain yang buat kau macam tak wujud tetapi itulah....hanya kau yang mampu buat orang lain berubah sikap terhadap kau.

Tolonglah hormati perasaan orang lain jika kau nak diri kau dihormati. Aku pun bukannya baik sangat tetapi tak salah kalau kita cuba rendahkan ego kita sendiri. Ubahlah sikap. Jangan kata itu sikap kau dari dulu sampaikan langsung tak boleh diubah. Sudah lumrah manusia sentiasa akan berubah. Buanglah apa yang buruk dan amalkan apa yang bagus.

Aku rasa kau bagus sebenarnya tetapi sebab perkara ini orang anggap kau macam tak berguna. Jadi, aku rasa cuba kau buktikan kau bagus selepas ini melalui assignment kau. Insyaallah, mungkin orang akan mula buka mata pada kau. Aku juga rasa kau sebenarnya baik dan cubalah belajar menghormati orang lain melalui kata - kata kau.

P/S : Kasihan Tapi Aku Mengharapkan Dia Lebih Kasihan Pada Dirinya Sendiri. Aku Percaya Kau Mampu Buat Apa Yang Aku Harapkan.

12 ulasan:

  1. arghhh!
    sejak akhir-akhir ni ko suka sangat membebel.
    =_=

    haha

    BalasPadam
  2. haha.kat mane2 u pon berlambak mende ni.kat kelas aku pon de sorang.malas nk ckp byk, duk lantak la katt org cmni.

    BalasPadam
  3. mgkn dia xreti nk susun kata.. niat dia lain. org lain fhm lain..

    BalasPadam
  4. nasihat jer dia depan2 kalau boleh,
    huk3,,
    sedih jer entri ini,

    BalasPadam
  5. die sendri yg bole ubah dri die...

    BalasPadam

If have advertorial to publish on Blog Hans Hanis, don't hesitate to contacting me at hanis_narnia@yahoo.com